Apa yang harus dilakukan

Jika terjadi kecelakaan

Glosarium‌ ‌maritim‌ ‌dan‌ ‌laut‌

Silakan tekan Control + F untuk menemukan kata yang Anda cari.

 

ABS – ABLE BODIED SEAMEN – Seorang anggota awak yang mampu melakukan semua tugas pelaut berpengalaman; disertifikasi dengan pemeriksaan; harus memiliki layanan laut tiga tahun. Juga disebut Able Seamen dan A.B.

 

ABS – American Bureau of Shipping: Klasifikasi A.S., atau pengaturan standar untuk kapal dagang dan sistem maritim lainnya.

 

ADMEASUREMENT – Dimensi kapal yang dikonfirmasi atau resmi.

 

AFT – Di dalam, dekat, atau ke arah buritan kapal. 

 

BIAYA AGENSI – Biaya yang dibebankan ke kapal oleh agen kapal, mewakili pembayaran untuk layanan saat kapal di pelabuhan. Terkadang disebut biaya kehadiran. 

 

ALLISION – Tindakan menabrak atau tabrakan kapal yang bergerak terhadap benda diam. 

 

AIMS – American Institute of Merchant Shipping. 

 

AMC – American Maritime Congress. 

 

API – American Petroleum Institute. 

 

AWO – American Waterway Operators. Asosiasi perdagangan nasional untuk industri tongkang dan derek serta galangan kapal yang digunakan dalam perbaikan dan konstruksi kapal. 

 

AMIDSHIPS – Secara umum kata admiship berarti di bagian tengah kapal. 

 

ARTICLES OF AGREEMENT – Dokumen yang berisi semua rincian yang berkaitan dengan ketentuan perjanjian antara Nakhoda kapal dan awak kapal. Terkadang disebut artikel kapal,

 

artikel perkapalan.

 

ASTERN – Arah mundur di garis garis depan dan belakang kapal; dibelakang. Jika sebuah kapal bergerak mundur dikatakan bergerak astern; berlawanan dengan depan. 

 

DI LAUT – Dalam asuransi laut ungkapan ini berlaku untuk kapal yang bebas dari tambatannya dan siap berlayar. 

 

PILOT OTOMATIS – Instrumen yang dirancang untuk mengontrol kemudi kapal secara otomatis sehingga mengikuti trek yang telah ditentukan sebelumnya di dalam air.

 

 

 

BACKFREIGHT – Pemilik kapal berhak atas pembayaran sebagai pengiriman untuk barang dagangan yang dikembalikan karena kesalahan baik penerima atau pengirim. Pembayaran seperti ini, yang melebihi dan di atas pengiriman normal, disebut backfreight.

 

BACKHAUL – Penyimpangan untuk memindahkan kargo pada jalur kembali pelayaran dengan tujuan meminimalkan jarak tempuh pemberat dan dengan demikian mengurangi biaya transportasi.

 

BAGGED CARGO – Berbagai macam komoditas biasanya dikemas dalam karung atau kantong, seperti gula pasir, semen, susu bubuk, bawang merah, biji-bijian, tepung, dll.

 

BALLAST – Barang berat yang dimuat oleh kapal untuk meningkatkan stabilitas, pemangkasan, pemeliharaan laut, dan untuk meningkatkan imersi pada baling-baling. Ballast air laut biasanya dimuat di kapal dalam tangki pemberat, ditempatkan di kompartemen tepat di bagian bawah dan dalam beberapa kasus di samping, yang disebut tangki sayap. Di kapal tanker, ballast adalah air laut yang dimasukkan ke dalam tangki kargo untuk menenggelamkan kapal ke posisi yang tepat.

 

GERAKAN BALLAST – Perjalanan atau pelayaran yang dilakukan tanpa kargo berbayar di tanki kapal. Untuk menjaga stabilitas, keseimbangan, atau aliran udara yang tepat, air laut biasanya dibawa selama pergerakan tersebut.

 

TANGKI BALLAST – Kompartemen di bagian bawah kapal atau samping yang diisi dengan cairan untuk stabilitas dan membuat kapal layak berlayar. Tangki atau kompartemen kapal di kapal tanker yang biasanya digunakan untuk membawa pemberat air laut. Ketika kompartemen atau tangki ini tidak terhubung dengan sistem kargo, mereka disebut tangki atau sistem pemberat terpisah.

 

CHARTER KAPAL – Sebuah charter di mana kapal disewa tanpa awak; penyewa, untuk jumlah tertentu yang mengambil alih kapal untuk jangka waktu tertentu, dengan batasan minimal; penyewa menunjuk nakhoda dan kru dan membayar semua biaya operasional. Lihat Piagam Demise.

 

TONGKANG – Perahu dengan alas datar yang dirancang untuk membawa kargo di perairan pedalaman, biasanya tanpa mesin atau awak. Tongkang dapat diikat menjadi satu dan didorong atau ditarik oleh kapal tunda, membawa kargo seberat 60,000 ton atau lebih. Tongkang kecil untuk mengangkut kargo antara kapal dan pantai dikenal sebagai korek api.

 

BARGE ABOARD CATAMARAN – Cara memuat kargo ke tongkang besar dan kemudian memuat tongkang tersebut ke kapal.

 

PENGANGKUT TONGKANG – Kapal yang dirancang untuk membawa tongkang atau kontainer secara eksklusif, atau beberapa tongkang dan kontainer secara bersamaan. Saat ini kelas ini mencakup dua jenis kapal, LASH dan SEABEE.

 

B/D -Barel per hari (ukuran produksi minyak bumi).

 

BEAM – Lebar kapal. Disebut juga breadth.

 

KEPEMILIKAN MENGUTUNGKAN – Merujuk pada pemilik yang menerima manfaat atau keuntungan dari operasi. 

 

BERTH CARGO – Ketika kapal kargo menerima kargo ekstra untuk mengisi ruang kosong yang tersisa.

 

BILL OF LADING – Dokumen dimana Nakhoda kapal mengakui telah menerima sesuai dan kondisi yang baik (atau sebaliknya) barang tertentu tertentu yang dikirimkan kepadanya oleh beberapa pengirim, dan mengikat dirinya untuk mengirimkannya dalam kondisi yang sama, kecuali bahaya di laut, api atau musuh mencegahnya, kepada penerima barang dari pengirim di tempat tujuan pada saat mereka membayarnya barang yang ditentukan. Bill of lading menyebutkan nama nakhoda, pelabuhan dan tujuan kapal, barang, penerima barang, dan tarif pengangkutan.

 

B/L – Bill of Lading

 

KARGO HITAM – Kargo dilarang oleh pekerja kargo umum karena alasan tertentu. Larangan ini bisa jadi karena muatan tersebut berbahaya atau membahayakan kesehatan.

 

GENG HITAM – Ekspresi yang mengacu pada personil di departemen mesin di atas kapal. Istilah itu berasal dari zaman mesin pembakaran batu bara yang membuat para pekerja penuh dengan debu hitam.

 

BLS – Bureau of Labor Statistics, Departemen Tenaga Kerja.

 

BOATSWAIN (BOSUN) – Peringkat tanpa lisensi tertinggi di departemen dek yang memiliki tanggung jawab langsung atas semua awak dan yang berada di bawah perintah langsung dari nahkoda atau ketua awak.

 

BOILER – Unit pembangkit uap yang digunakan di atas kapal untuk menyediakan uap untuk penggerak (dan) untuk pemanas dan keperluan tambahan lainnya.

 

BOW THRUSTERS – Baling-baling di bagian bawah yang tertutup laut dari haluan kapal yang berbelok pada sudut kanan ke garis depan dan belakang dan dengan demikian memberikan daya dorong melintang sebagai bantuan manuver.

 

B/p atau BOP – Balance of payments.

 

BREADTH – Lihat Beam

 

BREAKBULK VESSEL – Kapal kargo umum serbaguna yang mengangkut kargo dengan ukuran yang tidak seragam, seringkali di atas palet, sehingga mengakibatkan bongkar muat yang sulit; panggilan di berbagai pelabuhan untuk mengambil berbagai jenis kargo.

 

 

 

BREAK BULK – Proses asimilasi banyak pengiriman kecil menjadi satu pengiriman besar di pusat sehingga skala ekonomis dapat dicapai; untuk memulai pembongkaran kargo.

 

JEMBATAN – Digunakan secara longgar merujuk pada bagian navigasi kapal di mana rumah roda dan ruang grafik berada; struktur yang didirikan di tengah kapal atau buritan atau terkadang di depan dek utama kapal untuk menampung ruang kemudi.

 

BULK – Kargo dikirim dalam kondisi longgar dan bersifat homogen. Kargo yang dikirim tanpa kemasan baik yang kering, seperti biji-bijian dan bijih, atau cairan, seperti produk minyak bumi. Layanan bulk umumnya tidak disediakan secara terjadwal, melainkan sesuai kebutuhan, pada kapal khusus, yang mengangkut komoditas tertentu.

 

PEMBAWA BULK – Kapal yang dirancang khusus untuk mengangkut kargo dalam jumlah besar seperti gula, biji-bijian, anggur, bijih, bahan kimia, gas alam cair; batubara dan minyak. Lihat juga Pembawa LNG, Kapal Tanker, Kapal OBO.

 

BULKHEAD – Nama yang diberikan ke partisi vertikal yang memisahkan kompartemen atau ruang yang berbeda satu sama lain.

 

BUNKER – Bahan bakar yang dikonsumsi oleh mesin kapal; kompartemen atau tangki di kapal untuk penyimpanan bahan bakar.

 

BUOY – Benda mengambang yang digunakan sebagai bantuan bagi pelaut untuk menandai batas saluran yang dapat dilayari, fairway, bahaya tenggelam, bebatuan, kabel telegraf, dan sejenisnya; alat apung yang dipasang di laut, danau atau sungai sebagai titik acuan untuk navigasi atau untuk tujuan lain.

 

KAPAL KABEL – Kapal yang dibuat khusus untuk memasang dan memperbaiki kabel telegraf dan telepon melintasi saluran, laut, danau, dan samudra.

 

CABOTAGE – Pengangkutan barang atau penumpang untuk remunerasi diambil pada satu titik dan diberhentikan pada titik lain di dalam wilayah negara yang sama.

 

KEBIJAKAN CABOTAGE – Reservasi pengiriman pantai (domestik) suatu negara untuk kapal benderanya sendiri.

 

CAORF – Computer-Assisted Operations Research Facility: Fasilitas R&D MarAd yang berlokasi di U.S. Merchant Marine Academy, Kings Point, New York.

 

PENANGANAN KARGO – Tindakan bongkar muat kapal kargo.

 

RENCANA KARGO – Rencana yang memberikan jumlah dan deskripsi berbagai kelas yang dibawa di tangki kargo kapal, setelah pemuatan selesai.

 

 

 

PREFERENSI CARGO – Mencadangkan sebagian impor dan ekspor suatu negara ke kapal berbendera nasional.

 

CARRIAGE OF GOODS BY SEA ACT – Undang-undang yang diberlakukan pada tahun 1936 yang mencakup pengangkutan barang dagangan melalui laut ke atau dari pelabuhan Amerika Serikat dan dalam perdagangan luar negeri.

 

PENGANGKUT – Pemilik atau operator kapal yang menyediakan transportasi ke pengirim. Istilah ini juga digunakan untuk menyebut kapal.

 

CATAMARAN – Kapal berlambung ganda atau trebel yang dibuat dari kayu, aluminium atau serat kaca yang diperkuat dan juga terdiri dari dua atau tiga lambung yang disatukan secara diagonal dengan berbagai metode. Biasanya tidak diperlukan pemberat untuk melawan daya apung tengah karena memiliki stabilitas yang baik di laut.

 

CATUG – Kependekan dari Catamaran Tug. Kapal tunda katamaran kaku yang terhubung ke tongkang. Saat disatukan, mereka membentuk dan terlihat seperti satu lambung kapal;  kapal tunda-tongkang terintegrasi.

 

CATWALK – Jembatan yang ada di depan dan belakang dari tengah kapal, dan juga disebut “walkway”. Memberi jalan yang aman di atas pipa dan penghalang dek lainnya.

 

CCF – Capital Construction Fund: Manfaat pajak bagi operator kapal berbendera AS buatan AS di luar negeri AS, Great Lakes, atau perdagangan domestik yang tidak bersambungan, di mana pajak dapat ditangguhkan atas pendapatan yang disimpan dalam dana yang akan digunakan untuk penggantian kapal.

 

CDS – Construction Differential Subsidy: Subsidi langsung yang dibayarkan ke galangan kapal A.S. yang membangun kapal berbendera A.S. untuk mengimbangi biaya konstruksi yang tinggi di galangan kapal Amerika. Jumlah subsidi (hingga 50 persen) ditentukan oleh perkiraan perbedaan biaya konstruksi antara AS dan wilayah asing.

 

SERTIFIKAT REGISTRASI – Dokumen yang menentukan pendaftaran negara kapal.

 

 

C & F – Cost dan Freight

 

K&I – Cost dan Insurance

 

CHANDLER – Seseorang yang berurusan dengan penjualan persediaan, simpanan kering, dll.

 

CHARTERER – Orang yang diberi penggunaan seluruh daya tampung kapal untuk mengangkut kargo atau penumpang ke pelabuhan tertentu untuk waktu tertentu.

 

TARIF CHARTER – Tarif yang diterapkan untuk charter tonase dalam perdagangan tertentu.

 

CHARTER PARTY – Perjanjian kontrak antara pemilik kapal dan pemilik kargo, biasanya diatur oleh perantara, di mana sebuah kapal dicharter (disewa) baik untuk satu pelayaran atau jangka waktu tertentu.

 

 

 

KETUA INSINYUR – Petugas insinyur senior yang bertanggung jawab atas pekerjaan dan pemeliharaan mesin utama dan tambahan serta pabrik ketel uap yang memuaskan di atas kapal.

 

KETUA AWAK – Petugas di departemen dek di peringkat setelah nahkoda; komando kedua sebuah kapal. Dia berada di sebelah nahkoda, terutama dalam navigasi dan menyangkut departemen dek. Ketua awak mengambil posisi Nahkodasaat dia tidak ada.

 

C.I.F. – Cost, Insurance and Freight: Istilah ekspor dimana harga yang dikutip oleh eksportir termasuk biaya transportasi laut ke pelabuhan tujuan dan pertanggungan asuransi.

 

KOMUNIAS KLASIFIKASI – Komunitas berpengalaman dan terkemuka di seluruh dunia. yang mengatur inspeksi dan nasihat tentang lambung dan mesin kapal. Sebuah organisasi swasta yang mengawasi kapal selama konstruksi dan setelahnya, sehubungan dengan kelayakan berlayar, dan penempatan kapal dalam tingkatan atau “kelas” sesuai dengan aturan komunitas untuk jenis tertentu. Tidak diwajibkan oleh undang-undang pemilik kapal membuat kapalnya dibangun sesuai dengan aturan dari lembaga klasifikasi; tetapi dalam praktiknya, kesulitan mendapatkan tarif asuransi yang memuaskan untuk kapal yang tidak berkelas membuatnya menjadi kewajiban komersial.

 

KAPAL BERSIH – Mengacu pada kapal tanker yang tangki muatannya bebas dari jejak minyak gelap yang tersisa setelah mengangkut minyak mentah dan minyak bahan bakar berat.

 

COASTWISE – Rute pengiriman domestik di sepanjang pantai tunggal.

 

CODE OF LINER CONDUCT (UNCTAD) – Sebuah konvensi yang dirancang di bawah naungan Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan yang menetapkan bahwa semua lalu lintas pengiriman antara dua negara asing akan diatur sejauh menyangkut jumlah pengiriman pada persentase berikut – 40% untuk pemilik negara asal, 40% untuk pemilik negara tujuan, dan 20% untuk pemilik negara bukan asal maupun tujuan.

 

COLLIER – Kapal yang digunakan untuk mengangkut batubara.

 

SISTEM PENCEGAHAN TABRAKAN – Sistem elektronik yang biasa digunakan untuk mencegah tabrakan di perairan darat yang dapat dilayari.

 

COLREG – Konvensi Peraturan Internasional untuk Mencegah Tabrakan di Laut.

 

COMBI – Kombinasi kapal penumpang/kargo; kapal yang dirancang khusus untuk membawa kontainer dan kargo konvensional.

 

PENGANGKUT UMUM – Siap disewakan kepada masyarakat umum. Harus mencantumkan tarif dan tidak boleh diskriminasi pelanggan yang kargonya akan ia bawa.

 

 

 

KOMPLEMEN – Jumlah petugas dan awak yang dipekerjakan di kapal untuk navigasi dan pengoperasian yang aman.

 

KONFERENSI – Afiliasi pemilik kapal yang beroperasi di rute yang sama yang setuju untuk mengenakan tarif seragam dan persyaratan pengangkutan lainnya. Konferensi “ditutup” jika seseorang hanya dapat masuk dengan persetujuan dari anggota konferensi yang ada. “Terbuka” jika ada yang bisa masuk dengan memenuhi standar teknis dan keuangan tertentu. Anggota konferensi adalah pembawa umum.

 

CONSIGNEE – Orang yang menerima pengiriman kargo seperti yang tertera pada bill of lading.

 

 

 

CONSIGNOR – Orang yang disebutkan dalam bill of lading sebagai orang yang menerima pengiriman barang.

 

KONTAINER – Sebuah van, flatrack, trailer atas terbuka atau badan trailer serupa lainnya di atas atau di mana kargo dimuat dan diangkut tanpa sasis di atas kapal laut.; wadah/kotak persegi panjang atau persegi dengan struktur kuat yang tahan dari kapal ke pantai dan ke belakang. Terbuka dari satu sisi untuk memungkinkan kargo ditumpuk dan disimpan ke dalamnya.

 

KAPAL KONTAINER – Sebuah kapal yang dibangun sedemikian rupa sehingga dapat dengan mudah menumpuk kontainer di dekat dan di atas satu sama lain serta di atas dek. Kapal yang dirancang untuk membawa kontainer antar moda standar yang memungkinkan pemuatan, pembongkaran, dan pengangkutan efisien ke dan dari kapal. Kapal dagang Oceangoing dirancang untuk mengangkut satu unit kontainer berukuran standar 8 kaki persegi dan panjang 20 atau 40 kaki. Lambung dibagi menjadi sel-sel yang mudah diakses melalui palka besar, dan banyak kontainer dapat dimuat di dek di atas palka tertutup. Bongkar muat dapat dilanjutkan secara bersamaan dengan menggunakan crane perjalanan raksasa di dermaga khusus. Kapal peti kemas biasanya membawa dalam kisaran 25.000 hingga 50.000 ton bobot mati. Sementara kapal kargo umum dapat menghabiskan sebanyak 70 persen dari hidupnya di pelabuhan bongkar muat kargo, kapal kontainer dapat berbalik dalam 36 jam atau kurang, menghabiskan sedikitnya 20 persen dari waktunya di pelabuhan. Jenis kapal ini merupakan hasil inovasi desain Amerika. Jenis kapal peti kemas khusus adalah LASH dan SeaBee yang membawa peti kemas apung (atau “lighter”) dan kapal RoRo, yang dapat mengangkut peti kemas di atas truk trailer.

 

 

 

CONTRACT OF AFFREIGHTMENT (COA) – Kontrak layanan di mana pemilik kapal setuju untuk mengangkut sejumlah produk bahan bakar atau produk khusus, dengan tarif per ton tertentu, antara pelabuhan bongkar muat yang ditentukan. Jenis kontrak ini berbeda dari satu tempat atau sewa pelayaran berturut-turut di mana tidak ada kapal tertentu. ditentukan.

 

 

 

CPI – Consumer Price Index.

 

 

AWAK – Personel yang terlibat di kapal, tidak termasuk nakhoda dan petugas serta penumpang di kapal penumpang.

 

DAFTAR AWAK – Daftar yang disiapkan oleh nakhoda kapal yang menunjukkan nama lengkap, kebangsaan, nomor paspor atau buku pelepasan, pangkat dan usia setiap petugas dan awak kapal yang terlibat di kapal itu. Berfungsi sebagai salah satu dokumen penting kapal yang selalu diminta untuk ditunjukkan dan diserahkan kepada otoritas bea cukai dan imigrasi saat mereka menaiki kapal pada saat kedatangan.

 

PERDAGANGAN SILANG – Perdagangan asing ke luar negeri yang dilakukan oleh kapal dari negara selain dua negara perdagangan.

 

PENCUCIAN MINYAK MENTAH – Teknik membersihkan tangki di kapal tanker minyak.

 

KARGO BERBAHAYA – Semua zat yang bersifat mudah terbakar yang dapat terbakar spontan baik di dalam dirinya sendiri atau saat disimpan berdekatan dengan zat lain dan, jika bercampur dengan udara, dapat menghasilkan gas yang mudah meledak atau menyebabkan mati lemas atau meracuni atau mencemari bahan makanan.

 

CAIRAN BERBAHAYA – Cairan mengeluarkan uap yang mudah terbakar.

 

DAVITS – Dua crane radial di kapal yang menahan sekoci. Mereka dibangun sedemikian rupa untuk menurunkan dan mengangkat sekoci dengan cara termudah dan juga tidak terhalang jika terjadi keadaan darurat.

 

FAKTOR DEADFREIGHT – Persentase daya dukung kapal yang tidak dimanfaatkan.

 

DEADWEIGHT – Ukuran umum kapasitas angkut kapal. Jumlah ton (2240 ​​pound) Kargo, penyimpanan dan bunker yang dapat diangkut oleh kapal. Selisih antara jumlah ton air yang dipindahkan kapal “ringan” dan jumlah ton yang dipindahkan “saat tenggelam ke ‘garis beban dalam’.” Kapasitas kargo kapal kurang dari total tonase bobot mati. Perbedaan berat antara kapal saat terisi penuh dan saat kosong (dalam istilah transportasi umum, jaring) diukur dengan air yang dipindahkan. Ini adalah pengukuran yang paling umum dan berguna untuk pengiriman karena mengukur kapasitas kargo.

 

GANG DEK – Petugas dan pelaut yang terdiri dari departemen dek di atas kapal. Juga disebut kru dek, departemen dek, atau hanya dek.

 

DECKHAND – Pelaut yang bekerja di dek kapal dan tetap berada di ruang kemudi memperhatikan perintah petugas jaga selama navigasi dan manuver. Dia juga berada di bawah perintah bosun.

 

DECK LOG – Juga disebut Captain’s Log. Catatan pelayaran kapal, ditulis di akhir setiap jam oleh petugas dek yang berjaga. Entri utama adalah: jalur kemudi; jarak tempung; variasi kompas, kondisi laut dan cuaca; posisi kapal, tanjung utama dilewati; nama-nama pengintai, dan posisi yang tidak biasa, tanjung utama dilewati; nama pengawas, dan kejadian yang tidak biasa seperti kebakaran, tabrakan, dan lain-lain..

 

PETUGAS DEK – Dibedakan dari petugas insinyur, mengacu pada semua petugas yang membantu nakhoda dalam menavigasi kapal saat di laut, dan mengawasi penanganan kargo saat di pelabuhan.

 

RUMAH DEK – Superstruktur kecil di dek atas kapal yang berisi setir dan instrumen navigasi lainnya.

 

PERDAGANGAN LAUT DALAM – Rute lalu lintas kapal kargo dan penumpang yang secara teratur melakukan pelayaran di laut lepas atau dalam perjalanan jauh.

 

PENYIMPANAN DALAM – Semua kargo bulk, bungkus, atau lainnya yang disimpan dalam kapal pegang tunggal.

 

CHARTER DEMISE – Lihat Bareboat Charter.

 

DEMURRAGE – Biaya yang dikenakan oleh perusahaan pelayaran pada pelabuhan atau pemasok karena tidak memuat atau membongkar kapal pada tanggal tertentu yang disepakati dalam kontrak. Biasanya, dinilai setiap hari setelah tenggat waktu.

 

KAPAL NONAKTIF – Ketika sebuah kapal tidak dapat berlayar secara efisien atau dalam keadaan layak berlayar sebagai akibat dari masalah mesin, kurangnya petugas atau awak, kerusakan pada lambung atau perlengkapan kapal.

 

DISCHARGES – Dokumen penting untuk petugas dan pelaut yang merupakan sertifikat resmi yang mengkonfirmasikan pengalaman laut dalam pekerjaan yang dia ikuti.

 

DOD – Department of Defense.

 

PERDAGANGAN LAUT DOMESTIK – Rute pengiriman domestik yang melayani Alaska dan negara bagian dan teritori AS non-kontinental.

 

DOT – Department of Transportation.

 

DOUBLE BOTTOM – Istilah umum untuk semua ruang kedap air yang terdapat di antara pelat bawah luar, tangki atas, dan pelat margin. Double bottom dibagi lagi menjadi beberapa tangki terpisah yang mungkin berisi air feed boiler, air minum, bahan bakar minyak, ballast, dll.

 

DRAF – Kedalaman kapal di dalam air. Jarak vertikal antara garis air dan keel, di AS dinyatakan dalam kaki, di tempat lain dalam meter.

 

KARGO KERING – Barang selain cairan yang dibawa dalam jumlah besar. 

 

KAPAL KARGO KERING – Kapal yang mengangkut barang dagangan, tidak termasuk cairan dalam jumlah besar.

 

 

 

DOK KERING – Baskom tertutup tempat kapal dibawa untuk dibersihkan dan diperbaiki di bawah air. Dilengkapi dengan gerbang masuk kedap air yang bila ditutup memungkinkan dermaga untuk dipompa kering.

 

KAPAL TUJUAN GANDA – Kapal yang dibuat khusus yang dapat membawa berbagai jenis kargo seperti bijih dan/atau minyak.

 

DUNNAGE – Sebuah istilah yang diterapkan untuk kayu lepas atau bahan lain yang digunakan di palka kapal untuk melindungi kargo.

 

DWT – Deadweight ton.

 

EEC – European Economic Community.

 

ENTRI – Formulir bea cukai yang digunakan untuk izin kapal atau barang dagangan.

 

EUSC – Effective U.S. Control.

 

EVEN KEEL – Ketika draft depan dan belakang kapal sama.

 

EXIMBANK – Export-Import Bank: Sebuah lembaga Federal yang membantu membiayai ekspor barang dan jasa AS melalui pinjaman langsung, jaminan pinjaman, dan asuransi.

 

FACS – Federation of American Controlled Shipping.

 

FAS – Free Along Side (dari kapal).

 

FEDERAL MARITIME COMMISSION (FMC) – Tarif resmi dan prosedur pembuatan tarif pada konferensi yang beroperasi di Amerika Serikat.

 

FEEDER – Sebuah wadah biji-bijian atau reservoir yang dibangun di sekitar palka antara dua geladak kapal yang ketika diisi dengan biji-bijian secara otomatis memberi makan atau mengisi di area kosong di ruang bawah.

 

FEU – Forty Foot Equivalent Units (Kontainer).

 

FIO – Free in and out.

 

FIREMAN – anggota mesin yang tidak memiliki izin, staf ruangan yang tugasnya terdiri dari berjaga-jaga di ruang ketel dan memastikan peralatan pembakaran oli berfungsi dengan baik.

 

BENDERA KENYAMANAN – Registrasi kapal di negara yang pajak keuntungan kapal dagangnya rendah atau yang persyaratannya tentang pengawakan atau pemeliharaan tidak ketat. Kadang-kadang disebut sebagai bendera kebutuhan; menunjukkan registrasi kapal di negara asing yang menawarkan struktur dan peraturan pajak yang menguntungkan; juga bendera yang mewakili negara di bawah yurisdiksinya sebuah kapal terdaftar. Kapal selalu terdaftar di bawah hukum satu negara tetapi tidak selalu diharuskan untuk menetapkan lokasi asalnya di negara itu.

 

 

 

PENYIMPANAN MINYAK TERAPUNG – Minyak disimpan di kapal terapung. Sudah menjadi praktik bagi minyak untuk disimpan di kapal tanker minyak besar yang diletakkan untuk mengimbangi kerugian yang terlibat saat kapal tanker tidak aktif.

 

FMC – Federal Maritime Commission.

 

FOB (FREE ON BOARD) – Biaya produk sebelum biaya transportasi dihitung.

 

F.O.B. – Free on Board: Istilah ekspor di mana harga yang dikutip oleh eksportir tidak termasuk biaya transportasi laut, tetapi sudah termasuk pemuatan ke atas kapal.

 

FORECASTLE – Bagian yang terangkat dari ujung depan lambung kapal. Ruang dalam dapat digunakan untuk akomodasi atau tempat tinggal awak, meskipun pada kapal baru ruang ini digunakan untuk penyimpanan cat, perlengkapan, geladak dan gudang mesin, terpal, dll.

 

MAJU – Di atau searah haluan. Juga bagian depan kapal.

 

FREIGHT FORWARDER – Mengatur pengiriman untuk pelanggan biasanya dalam jumlah besar. Tidak benar-benar membawa kargo atau menjalankan bisnis kapal.

 

TINGKAT ANGKUTAN – Biaya yang dibuat untuk transportasi barang.

 

GANGWAY – Platform sempit portabel yang digunakan sebagai jalan masuk, oleh orang yang memasuki atau meninggalkan kapal yang ditambatkan di sepanjang dermaga atau dermaga.

 

GATF – General Agreements on Tariffs and Trade

 

PDB – Produk Domestik Bruto: Nilai total barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu negara selama periode tertentu, biasanya 1 tahun.

 

KARGO UMUM – Kargo minyak non-curah yang terdiri dari barang-barang lain-lain.

 

GNP – Gross National Product: PDB ditambah pendapatan bersih yang diperoleh dari sumber luar negeri.

 

PEMERINTAH DITERAPKAN – Kargo dimiliki oleh atau disubsidi oleh Pemerintah Federal.

 

PELABUHAN DANAU BESAR – Pelabuhan di danau Kanada dan / atau AS yang populer untuk pengiriman biji-bijian. Di Kanada: Port Arthur dan Fort William di Lake Superior; Hamilton, Kingston, Toronto dan Prescott di Danau Ontario. Di AS: Chicago, Milwaukee di Danau Michigan; Duluth dan Superior di Danau Superior dan Toledo di Danau Erie.

 

KAPAL DANAU BESAR – Kapal kargo dikembangkan untuk membawa bahan mentah dan barang-barang manufaktur di Great Lakes. Sebagian besar membawa kargo curah biji-bijian, bijih besi atau batu bara.

 

 

 

GROSS FREIGHT – Uang pengiriman yang dikumpulkan atau dikumpulkan tanpa memperhitungkan biaya-biaya yang berkaitan dengan biaya operasional kapal untuk pelayaran yang dilakukan.

 

TON TERDAFTAR KOTOR – Pengukuran umum volume internal kapal dengan ruang tertentu dikecualikan. Satu ton sama dengan 100 kaki kubik; total dari semua ruang tertutup di dalam kapal yang dinyatakan dalam ton yang masing-masing setara dengan 100 kaki kubik.

 

GROUNDING – Kontak yang disengaja oleh kapal dengan bagian bawah saat dia ditambatkan atau berlabuh sebagai akibat dari penurunan permukaan air.

 

HARBOR DUES – Berbagai pungutan lokal terhadap semua kapal laut yang memasuki pelabuhan, untuk menutupi pemeliharaan kedalaman alur, pelampung, lampu, dll. Semua pelabuhan tidak harus dikenakan biaya ini.

 

HARBOR MASTER – Seseorang yang biasanya memiliki pengalaman sebagai master mariner bersertifikat dan memiliki pengetahuan yang baik tentang karakteristik pelabuhan dan seluruh areanya. Dia mengatur seluruh pergerakan pengiriman yang terjadi di dalam dan dalam jangkauan pelabuhan yang menjadi tanggung jawabnya.

 

HARD AGROUND – Kapal yang kandas dan tidak mampu mengapung di bawah kekuatannya sendiri.

 

MATA UANG KERAS – Mata uang yang cukup kuat untuk diterima secara internasional dan biasanya dapat dikonversi sepenuhnya.

 

HARTER ACT – (1893). Undang-undang A.S. ini mengacu pada barang dagangan atau properti yang diangkut dari atau antara pelabuhan Amerika Serikat dan pelabuhan asing. Sekarang sebagian digantikan oleh US Carriage of Goods by Sea Act of 1936.

 

HATCH – Sebuah bukaan, umumnya persegi panjang, di dek kapal yang memberikan akses ke kompartemen di bawah.

 

HAWSER – Tali besar yang kuat digunakan untuk tujuan menarik dan untuk mengamankan atau menambatkan kapal. Hawser sekarang sebagian besar terbuat dari baja.

 

HELM – Sebuah anakan atau roda yang umumnya dipasang di jembatan atau ruang kemudi kapal untuk memutar kemudi selama manuver dan navigasi. Ini sebenarnya adalah roda kemudi kapal.

 

HOISTING ROPE – Tali kawat fleksibel khusus untuk tujuan pengangkatan, umumnya terdiri dari enam untai dengan 19 kabel di setiap untai dan dalam banyak kasus memiliki tali rami di tengahnya.

 

HOLD – Nama umum untuk ruang di bawah dek utama yang ditujukan untuk penyimpanan kargo umum. Sebuah kapal tanker biasanya berada tepat di depan tangki kargo # 1. Beberapa kapal tanker baru tidak memiliki pegangan.

 

HOVERCRAFT – Kapal yang digunakan untuk mengangkut penumpang dan kargo di atas bantalan udara yang terbentuk di bawahnya. Ini sangat bermanuver dan juga amfibi.

 

 

 

HULL – Shell atau badan kapal.

HYDROFOIL – Pesawat yang kurang lebih mirip dengan Hovercraft sejauh ia terbang di atas air dan dengan demikian menghilangkan gesekan antara air dan lambung kapal. Di bawah percepatan, ia naik di atas air tetapi tetap bersentuhan dengan permukaan melalui kaki pendukung.

 

ILO – International Labor Organization; Berbasis di Jenewa, itu adalah salah satu komponen tertua dari sistem badan-badan khusus PBB dan telah terlibat selama bertahun-tahun dalam menilai dan berusaha untuk meningkatkan dan mengatur kondisi pelaut. Dengan cara tripartit yang tidak biasa, yang melibatkan perwakilan resmi pemerintah, pemberi kerja dan kepentingan karyawan, Komisi Maritim bersama telah bergerak di tangan untuk mempekerjakan pelaut asing untuk mendesak penerapan standar ketenagakerjaan minimum, tentang akomodasi awak, pencegahan kecelakaan, pemeriksaan kesehatan. dan kompetensi perawatan medis, makanan dan katering dan petugas.

 

IMDG – International Maritime Dangerous Goods Code.

 

IMF – International Monetary Fund.

 

IMO – International Maritime Organization: Sebelumnya dikenal sebagai Inter-Governmental Maritime Consultative Organization (IMCO), didirikan pada tahun 1958 melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengoordinasikan keselamatan maritim internasional dan praktik terkait.

 

 

 

SISTEM INERT GAS – Sebuah sistem untuk mencegah ledakan dalam tangki kargo tanker dengan mengganti kargo, saat dipompa keluar, oleh gas inert, seringkali knalpot mesin kapal. Pembebasan gas harus dilakukan selanjutnya jika pekerja harus masuk ke tangki kosong.

 

 

 

Cairan Mudah Terbakar – Cairan yang mudah terbakar secara spontan yang mengeluarkan uap yang mudah terbakar pada atau di bawah 80 derajat F. Misalnya, eter, etil, bensin, bensin, cat, enamel, karbon disulfida, dll.

 

 

 

PERAIRAN INLAND – Istilah yang mengacu pada danau, sungai, sungai, kanal, saluran air, saluran masuk, teluk dan sejenisnya.

 

 

 

INMARSAT – International Maritime Satellite System.

 

 

 

INTEGRATED TUG BARGE – Sebuah tongkang besar dengan kapasitas kargo sekitar 600 kaki dan 22.000 ton, terintegrasi dari belakang ke haluan kapal tunda yang sengaja dibuat untuk mendorong tongkang.

 

 

 

INTERCOASTAL – Rute pelayaran domestik melayani lebih dari satu pantai.

 

 

 

INTERMODALISME – Konsep transportasi sebagai layanan door-to-door daripada port-to-port. Jadi efisiensi ditingkatkan dengan memiliki satu pengangkut yang mengoordinasikan pergerakan dan dokumentasi di antara berbagai moda transportasi.

 

 

 

SERTIFIKAT LOAD LINE INTERNASIONAL – Sertifikat yang memberikan rincian freeboards kapal dan menyatakan bahwa kapal telah disurvei dan garis muatan yang sesuai ditandai di sisinya. Sertifikat ini dikeluarkan oleh lembaga klasifikasi atau Penjaga Pantai.

 

 

 

DANA KOMPENSASI PENCEMARAN MINYAK INTERNASIONAL – Badan antar-pemerintah yang dirancang untuk membayar kompensasi atas kerusakan akibat polusi minyak, melebihi kewajiban pemilik kapal. Itu dibuat oleh Konvensi IMO pada tahun 1971 dan mulai beroperasi pada bulan Oktober 1978. Kontribusi terutama datang dari perusahaan minyak negara-negara anggota.

 

 

 

SERTIFIKAT TONNASE INTERNASIONAL – Sertifikat yang dikeluarkan untuk pemilik kapal oleh departemen pemerintah untuk kapal yang tonase kotor dan bersihnya telah ditentukan sesuai dengan Konvensi Internasional Pengukuran Tonase Kapal. Sertifikat tersebut menyatakan tonase bruto dan bersih bersama dengan rincian ruang yang diatribusikan ke masing-masing.

 

 

 

PERAIRAN INTERNASIONAL – Terdiri dari selat internasional, kanal dan sungai pedalaman dan antar samudra yang memisahkan wilayah dua negara atau lebih. Asalkan tidak ada perjanjian yang diberlakukan, baik kapal dagang dan kapal perang memiliki hak navigasi bebas dan tidak terbatas melalui jalur air ini.

 

 

 

INTERTANKO – Asosiasi pemilik kapal tanker independen yang bertujuan untuk mewakili pandangan para anggotanya secara internasional.

 

 

 

INTRACOASTAL – Rute pelayaran domestik di sepanjang pantai tunggal.

 

 

 

JONES ACT – Merchant Marine Act tahun 1920, Bagian 27, mewajibkan semua perdagangan domestik A.S. di dalam air dilakukan oleh kapal berbendera A.S., kapal buatan A.S., dan kapal berawak A.S.

 

 

 

KEEL – Kayu longitudinal terendah dari sebuah kapal, di mana kerangka keseluruhannya dibangun; kombinasi plat besi dengan tujuan yang sama di dalam bejana besi.

 

 

 

KNOT – Satuan kecepatan dalam navigasi yang merupakan kecepatan mil laut (6.080 kaki atau 1.852 meter) per jam.

 

 

 

LAID-UP TONNAGE – Kapal tidak dalam layanan aktif; sebuah kapal yang di luar komisi untuk pemasangan, menunggu pasar yang lebih baik, membutuhkan pekerjaan untuk klasifikasi, dll.

 

 

 

LAKER – Jenis kapal yang hanya diperdagangkan di Great Lakes di Amerika Utara. Mereka biasanya membawa biji-bijian dan kargo bijih.

 

 

 

LANDBRIDGE – Sistem tarif dan layanan yang ditawarkan oleh pengangkut untuk pengiriman kargo dari pelabuhan asing ke pelabuhan A.S., melintasi darat A.S. ke pelabuhan A.S. lainnya dan akhirnya melalui laut ke tujuan pelabuhan asing.

 

 

 

LASH – Lighter di atas kapal: Sebuah kapal tongkang yang dirancang untuk bertindak sebagai antar-jemput antar pelabuhan, mengambil dan melepaskan tongkang.

 

 

 

KAPAL LASH – LASH singkatan dari Lighter Aboard Ship. Ini adalah kapal kontainer khusus yang membawa kontainer apung yang sangat besar, atau “korek api”. Kapal membawa derek besarnya sendiri, yang memuat dan membuang kontainer ke buritan. Masing-masing korek api memiliki kapasitas 400 ton dan disimpan di palka dan di dek. Sementara kapal sedang melaut dengan satu set korek api, set selanjutnya bisa disiapkan. Pemuatan dan pelepasan berlangsung cepat sekitar 15 menit per korek api, tidak diperlukan fasilitas pelabuhan atau dermaga, dan pemantik api dapat dikelompokkan untuk didorong oleh kapal penarik di sepanjang aliran air pedalaman.

 

 

 

LAYTIME – Waktu yang diizinkan oleh pemilik kapal ke voyage charterer atau bill of lading holder untuk memuat dan / atau membuang kargo. Ini dinyatakan sebagai jumlah hari atau jam atau sebagai jumlah ton per hari.

 

 

 

LAY-UP – Penghentian sementara perdagangan kapal oleh pemilik kapal selama periode ketika ada surplus kapal sehubungan dengan tingkat kargo yang tersedia. Surplus ini, yang dikenal sebagai overtonnaging, memiliki efek menekan tarif pengangkutan sehingga beberapa pemilik kapal tidak lagi merasa ekonomis untuk menukar kapalnya, lebih memilih untuk meletakkannya sampai terjadi pembalikan tren.

 

 

 

KURANG DARI BEBAN KONTAINER – Kiriman kargo yang tidak efisien untuk mengisi kontainer pengiriman. Itu dikelompokkan dengan kiriman lain untuk tujuan yang sama di dalam peti kemas di stasiun pengangkutan peti kemas.

 

 

 

LIFEBOAT – Kapal berujung ganda yang dibuat khusus yang dapat bertahan di laut yang berat dan ganas.

 

 

 

BOR LIFEBOAT – Nakhoda setiap kapal terikat oleh hukum internasional untuk membuat para perwira, awak dan penumpang cukup mengetahui prosedur penurunan dan penggunaan sekoci dalam keadaan darurat.

 

 

 

TONASE PERPINDAHAN RINGAN – Berat lambung kapal, mesin, peralatan, dan suku cadang. Ini sering menjadi dasar pembayaran kapal saat dibeli untuk pembongkaran. Perbedaan antara perpindahan beban dan perpindahan ringan adalah bobot mati kapal.

 

 

 

LIGHTER – Nama umum untuk kapal lebar dengan alas datar yang digunakan untuk mengangkut kargo antara kapal dan pantai. Perbedaan antara korek api dan tongkang lebih pada cara penggunaan daripada peralatan. Istilah “lebih ringan” mengacu pada jarak pendek, umumnya dalam kaitannya dengan operasi bongkar muat kapal di pelabuhan sedangkan istilah “tongkang” lebih sering digunakan saat kargo diangkut ke tujuannya dalam jarak yang jauh.

 

 

 

LIGHTER ABOARD SHIP – Sebuah kapal laut yang membawa tongkang. Tongkang-tongkang ini memuat kargo, seringkali di berbagai lokasi, ditarik ke kapal laut, kadang-kadang disebut sebagai kapal induk, dan diangkat atau, dalam beberapa kasus, diapungkan di atas kapal. Setelah penyeberangan laut, tongkang dibongkar dan ditarik ke berbagai tujuan. Kapal laut kemudian menerima satu set tongkang yang telah dirakit dalam kesiapan. Konsep ini dirancang untuk menghilangkan kebutuhan akan peralatan pelabuhan khusus dan untuk menghindari pemindahan muatan dengan konsekuensinya biaya tambahan.

 

 

 

LIGHTERAGE – Biaya untuk mengangkut kargo dengan korek api atau tongkang.

 

 

 

LIGHTERING – Mengangkut kargo dengan kapal lain yang dikenal sebagai korek api dari kapal ke pantai, atau sebaliknya.

 

 

 

LINER – Sebuah kapal pengangkut kargo yang dioperasikan antara pelabuhan pemuatan dan pembongkaran terjadwal yang diiklankan secara teratur.

 

LAYANAN LINER – Kapal yang beroperasi dengan rencana perjalanan tetap atau jadwal reguler dan tarif yang ditetapkan tersedia untuk semua pengirim. Tarif angkutan yang dibebankan didasarkan pada tarif perusahaan pelayaran atau jika perusahaan adalah anggota konferensi kapal, tarif konferensi tersebut.

 

 

 

LLOYD’S REGISTER OF SHIPPING – Lembaga klasifikasi Inggris.

 

 

 

LNG – Liquefied Natural Gas, atau pembawa LNG.

 

 

 

PEMBAWA LNG – Pengangkut gas alam cair, mungkin yang paling canggih dari semua kapal komersial. Tangki kargo terbuat dari paduan aluminium khusus dan sangat diisolasi untuk membawa gas alam dalam keadaan cair pada suhu -2850F. Biaya kapal LNG sekitar dua kali lipat dari kapal tanker minyak dengan ukuran yang sama.

 

 

 

LOAD LINE – Garis pada kapal yang menunjukkan kedalaman maksimum kapal tersebut dapat tenggelam saat memuat kargo. Juga dikenal sebagai tanda.

 

 

 

LOADED LEG – Subbagian pelayaran kapal di mana kapal mengangkut kargo.

 

 

 

LONG TON (L/T) – 2,240 pound.

 

 

 

LOOKOUT – Anggota kru yang ditempatkan di prakiraan cuaca, atau di jembatan, yang tugasnya mengawasi benda-benda berbahaya atau kapal lain yang terlihat.

 

 

 

LPG – Liquefied Petroleum Gas, atau pembawa LPG.

 

 

 

LSA – Liner Shipping Agreements.

 

 

 

L/T – Long ton (2,240 pound).

 

 

 

DEK UTAMA – Dek kontinu utama sebuah kapal yang membentang dari depan ke belakang; dek utama; dek tempat freeboard ditentukan.

 

 

 

MANIFES – Dokumen yang berisi daftar lengkap kargo kapal, diambil dari bill of lading.

 

 

 

TIMBANGAN MANNING – Jumlah minimal petugas dan awak kapal yang dapat digunakan di kapal agar dianggap sebagai cukup dengan kemampuan praktis untuk memenuhi semua kemungkinan yang mungkin terjadi di laut.

 

 

 

DEPARTEMEN DEK

BERLISENSI

 

NAHKODA (KAPTEN) – Petugas tertinggi di atas kapal. Mengawasi semua operasi kapal. Menyimpan catatan kapal. Menangani akuntansi dan pembukuan. Mengambil komando kapal dalam cuaca buruk dan di perairan ramai atau sempit. Menangani komunikasi. Menerima dan menerapkan instruksi dari kantor pusat.

 

AWAK PERTAMA (KETUA AWAK) – Bertanggung jawab atas jaga empat hingga delapan. Bertanggung jawab langsung atas semua operasi dek (penyimpanan dan penanganan kargo, persediaan dek pemeliharaan geladak). Menugaskan dan memeriksa departemen dek lembur. Petugas medis kapal.

 

AWAK KEDUA  – Bertanggung jawab atas jaga dua belas sampai empat. Petugas navigasi kapal. Menjaga grafik (peta) tetap diperbarui dan memantau peralatan navigasi di jembatan.

 

AWAK KETIGA – Bertugas atas jaga delapan hingga dua belas. Memastikan peralatan darurat (sekoci, cincin pelampung, dll.) dalam keadaan baik. Membantu petugas lain sesuai arahan.

 

DEPARTEMEN MESIN

BERLISENSI

 

KETUA INSINYUR – Kepala departemen insinyur. Menyimpan catatan semua suku cadang dan perbaikan mesin. Umumnya cenderung memfungsikan semua peralatan mekanik di kapal. Menghitung konsumsi dan kebutuhan bahan bakar dan air. Mengoordinasikan operasi dengan teknisi pelabuhan tepi pantai.

 

INSINYUR ASISTEN PERTAMA – Bertanggung jawab atas jaga empat hingga delapan. Biasanya mengerjakan pemeliharaan mesin delapan hingga empat. Memberikan tugas kepada personel tidak berlisensi dan memonitor dan mencatat lembur. Berkonsultasi dengan Ketua tentang prioritas kerja.

 

INSINYUR ASISTEN KEDUA – Bertanggung jawab atas jaga dua belas hingga empat. Di kapal uap memiliki tanggung jawab atas boiler, mesin diesel, evaporator dan peralatan tambahan.

 

INSINYUR ASISTEN KETIGA – bertanggung jawab atas jaga delapan hingga dua belas. Menjaga perlengkapan pencahayaan. Memperbaiki aksesoris yang tidak berfungsi di tempat tinggal. Membantu teknisi lain sesuai arahan.

 

DEPARTEMEN DEK

TIDAK BERLISENSI

 

BOATSWAIN (BOSUN) – Menerima perintah kerja untuk gang dek dari ketua awak dan meneruskannya ke AB dan ordinat. Sama seperti mandor, dia berada di dek mengawasi langsung operasi pemeliharaan.

 

KETUA KAPAL (STEWARD TOKO) – Bertanggung jawab atas bisnis serikat untuk personel yang tidak berlisensi. Menangani keluhan.

 

ABLE SEAMEN (AB) – Berjaga, di mana mereka mengarahkan kapal, mengawasi, membantu awak dan berkeliling kapal untuk memastikan semuanya beres. Mereka juga mengikat dan melepaskan kapal ke dan dari dermaga dan memelihara peralatan di dek.

 

ORDINARY SEAMAN (OS) – Bawahan AB, membantu bosun AB, dan petugas, menjaga kebersihan fasilitas.

 

DEPARTEMEN MESIN

TIDAK BERLISENSI

 

POMPA DAN TUKANG LISTRIK – QUALIFIED MEMBERS OF THE

ENGINE DEPARTMENT (Q.M.E.D.) – Terlatih dalam semua pekerjaan yang diperlukan untuk perawatan mesin (pengelasan, pendinginan, operasi bubut, die casting, listrik, pemompaan, pemurnian air, pelumas, evaluasi pengukur mesin, dll.) Biasanya hanya mengawasi tetapi pada beberapa kapal sebagai pekerja harian.

 

 

 

PUMPMAN (TANKERS) – Mengoperasikan pompa dan membuang produk minyak bumi. Merawat dan memperbaiki semua peralatan penanganan kargo.

 

 

 

EQUIPMENT (LINERS) – Memelihara dan memperbaiki peralatan penanganan kargo dan juga kargo dengan karakteristik penanganan khusus.

 

 

 

WIPERS – Bawahan QMED. Membersihkan ruang mesin. Membantu petugas dan QMED.

 

 

 

DEPARTEMEN STEWARD

 

 

 

KETUA STEWARD – Memesan makanan. Menyiapkan menu. Membantu koki utama dalam menyiapkan makanan.

 

 

 

KOKI DAN BAKER (KOKI UTAMA) – Memasak dan memanggang.

 

 

 

ASISTEN STEWARD – Bersihkan galai dan ruang makan, mengatur meja, menyiapkan salad, membersihkan tempat tinggal.

 

 

 

DEPARTEMEN RADIO

 

 

 

OPERATOR RADIO – Menjaga dan memonitor radio, mengirim dan menerima pesan. Juga memelihara peralatan navigasi elektronik.

 

 

 

MARITIME ADMINISTRATION (MARAD) – Mengawasi program subsidi ke United States Merchant Marine. Menetapkan rute ke liner bersubsidi.

 

 

 

HAK GADAI MARITIM – Klaim yang melekat pada res, mis. kapal, kargo, atau kargo.

 

 

 

MARITIME SUBSIDY BOARD (MSB) – Cabang dalam Administrasi Maritim yang menangani Operasi Diferensial Subsidi dan Konstruksi Diferensial Subsidi.

 

 

 

MARPOL 73/78 – Konvensi Internasional untuk Pencegahan Polusi Kapal, 1973, sebagaimana diubah oleh Protokol 1978.

 

 

 

LAMPU MASTHEAD – Lampu putih yang diposisikan di atas garis tengah depan dan belakang kapal.

 

 

 

MIB – Marine Index Bureau.

 

MFN – Most Favored Nation.

 

MINILAND BRIDGE – Proses pengambilan kargo darat untuk diekspor ke pantai dengan kereta api dan memuatnya langsung ke kapal.

 

 

 

MIRAID – Maritime Institute for Research and Industrial Development.

 

 

 

PENGIRIMAN CAMPURAN – Pengiriman yang terdiri dari lebih dari satu komoditas, barang yang dijelaskan di bawah lebih dari satu kelas atau item tarif komoditas dalam tarif.

 

 

 

MICROBRIDGE – Sistem tarif dan layanan yang ditawarkan oleh pengangkut untuk pengiriman kargo dari lokasi pedalaman AS ke pelabuhan, melalui laut ke pelabuhan asing dan akhirnya melalui darat ke tujuan pedalaman asing.

 

 

 

MODU – Mobile Offshore Drilling Unit.

 

 

 

MOORING LINE – Kabel atau jalur untuk mengikat kapal.

 

 

 

MSB – BadanMaritime Subsidy Board.

 

 

 

M/T – Metrik ton (2.250 pound.).

 

 

 

MTC – Maritime Transport Committee, OECD

 

 

 

KAPAL SERBAGUNA – Semua kapal yang mampu membawa berbagai jenis kargo yang membutuhkan penanganan yang berbeda. Ada beberapa jenis kapal yang termasuk dalam kategori ini, misalnya kapal yang dapat membawa muatan roll on / roll off bersama dengan peti kemas.

 

 

 

BIRO KARGO NASIONAL – Sebuah organisasi swasta yang memiliki perwakilan di seluruh pelabuhan utama di A.S. Diberdayakan untuk memeriksa kargo yang bersifat berbahaya dan menerbitkan sertifikat yang secara otomatis disetujui oleh Penjaga Pantai.

 

 

 

BENDERA NASIONAL – Bendera yang dibawa oleh kapal untuk menunjukkan kewarganegaraannya.

 

 

 

NEOBULK – Pengiriman yang terdiri dari unit komoditas tunggal, seperti mobil, kayu, atau besi tua.

 

 

 

KAPASITAS BERSIH – Jumlah ton kargo yang dapat dibawa kapal saat dimuat dalam air asin ke tanda papan lepas musim panasnya. Juga disebut kapasitas angkut kargo, bobot mati kargo, bobot mati berguna.

 

BIRO KARGO NASIONAL – Organisasi swasta yang memiliki perwakilan di seluruh pelabuhan utama di A.S. Diberdayakan untuk memeriksa kargo yang bersifat berbahaya dan menerbitkan sertifikat yang secara otomatis disetujui oleh Penjaga Pantai.

 

 

 

BENDERA NASIONAL – Bendera yang dibawa oleh kapal untuk menunjukkan kewarganegaraannya.

 

 

 

NEOBULK – Pengiriman yang terdiri dari unit komoditas tunggal, seperti mobil, kayu, atau besi tua.

 

 

 

KAPASITAS BERSIH – Jumlah ton kargo yang dapat dibawa kapal saat dimuat dalam air laut tanda musim panasnya. Juga disebut kapasitas angkut kargo, bobot mati kargo, bobot mati berguna.

 

TONASE BERSIH – Sama dengan tonase kotor dikurangi ruang yang ditempati oleh akomodasi awak, mesin, peralatan navigasi, dan bunker. Mewakili ruang yang tersedia untuk kargo (dan penumpang). Tol kanal didasarkan pada tonase bersih (terdaftar).

 

NON-CONFERENCE LINE – Perusahaan pelayaran yang beroperasi pada rute yang dilayani oleh konferensi kapal tetapi bukan anggota konferensi itu.

 

 

 

NONCONTIGUOUS – Rute pengiriman domestik yang melayani Alaska dan negara bagian dan teritori AS non-kontinental.

 

 

 

NORSKE VERITAS – Masyarakat klasifikasi Norwegia.

 

 

 

NRT – Net registered tons. Tonase ini sering ditampilkan di kertas registrasi kapal; mewakili luas volumetrik yang tersedia untuk kargo pada 100 kaki kubik = 1 ton. Sering digunakan oleh otoritas pelabuhan dan kanal sebagai dasar biaya.

 

 

 

NVO – Pengangkut umum Non-vessel-operating, agen kapal, menjalankan bisnis untuk kapal tetapi tidak mengoperasikan kapal.

 

 

 

KAPAL OBO – Kapal serbaguna yang dapat mengangkut bijih, barang bulk kering berat, dan minyak. Meskipun lebih mahal untuk membangunnya, mereka akhirnya lebih ekonomis karena mereka dapat melakukan perjalanan pulang-pergi dengan kargo kosong seperti yang sering dibutuhkan oleh kapal satu tujuan.

 

 

 

OCEAN WAYBILL – Dokumen, yang diterbitkan oleh perusahaan pelayaran ke pengirim yang berfungsi sebagai tanda terima untuk barang dan bukti pengangkutan kontrak.

 

 

 

ODS – Operating Differential Subsidy: Sebuah subsidi langsung yang dibayarkan kepada operator berbendera A.S. untuk mengimbangi biaya operasi yang tinggi dari kapal berbendera A.S. dibandingkan dengan berbendera asing.

 

 

 

OECD – Organization for Economic Cooperation and Development. Komite Transportasi Maritim adalah bagian dari organisasi ini.

 

 

 

KLAUSUL OFF-SEWA – Dalam charter waktu, pemilik berhak atas waktu terbatas untuk kapalnya berhenti disewa sampai saat kapalnya diperbaiki atau di-dok kering.

 

 

 

PETUGAS – Setiap anggota berlisensi dari kapal.

 

 

 

OFF-LOAD – Pembuangan kargo dari kapal.

 

 

 

OILER – Seorang anggota staf ruang mesin tanpa lisensi yang melumasi bantalan dan bagian bergerak dari mesin utama dan alat bantu. Sebagian besar pekerjaan ini sekarang dilakukan secara otomatis dan kapal tangki hanya memastikan dia beroperasi dengan benar.

 

 

 

OIL RECORD BOOK – Sebuah buku atau log yang disimpan oleh nahkoda kapal tanker minyak dimana setiap pembuangan atau keluarnya minyak dicatat.

 

 

 

TANKER MINYAK  – Sebuah kapal yang dirancang untuk mengangkut minyak dalam jumlah besar, ruang kargonya terdiri dari beberapa atau banyak tangki. Kapal tanker memuat kargo mereka dengan gravitasi dari pantai atau dengan pompa pantai dan membuangnya menggunakan pompa mereka sendiri.

 

 

 

TARIF TERBUKA – Sistem harga yang fleksibel dan tidak tunduk pada persetujuan konferensi. Biasanya diterapkan pada produk di mana tramp diganti dengan liner.

 

 

 

REGISTRASI TERBUKA – Istilah yang digunakan sebagai pengganti “bendera kenyamanan” atau “bendera kebutuhan” untuk menunjukkan pendaftaran di negara yang menawarkan pajak, peraturan, dan insentif lain yang menguntungkan bagi pemilik kapal dari negara lain.

 

 

 

PEMBAWA BIJIH – Sebuah kapal besar yang dirancang untuk digunakan dalam pembawaan bijih. Karena kepadatan bijih yang tinggi, pembawa bijih memiliki pusat gravitasi yang relatif tinggi agar tidak diam saat berada di laut, yaitu berguling dengan berat dengan kemungkinan tekanan ke lambung kapal.

 

 

 

PEMBAWA BIJIH-BULK-MINYAK – Sebuah kapal serbaguna besar yang dirancang untuk membawa kargo bijih yang layu atau komoditas curah lainnya atau minyak untuk mengurangi waktu kapal dalam pemberat jika dibatasi pada satu jenis komoditas. Kapal jenis ini terkadang disebut pengangkut minyak curah.

 

 

 

PEMBAWA BIJIH-MINYAK – Sebuah kapal yang dirancang untuk membawa bijih atau minyak dalam jumlah besar.

 

 

 

PELAUT BIASA – Seorang awak dek yang merupakan bawahan dari Able Bodied Seamen.

 

 

 

OVERTONNAGING – Situasi di mana terdapat terlalu banyak kapal pada umumnya atau dalam perdagangan tertentu untuk kargo yang tersedia.

 

 

 

PALLET – Baki datar, umumnya terbuat dari kayu tetapi kadang-kadang dari baja, di mana barang-barang yang ada di dalam kotak, karton atau tas, dapat ditumpuk. Tujuannya untuk memudahkan pergerakan barang-barang, terutama dengan menggunakan forklift.

 

 

 

PANAMAX – Sebuah kapal yang didesain cukup kecil untuk melewati Terusan Panama

 

 

 

KAPAL PENUMPANG – Sebuah kapal penumpang yang diizinkan mengangkut lebih dari dua belas penumpang.

 

 

 

TARIF PER KONTAINER – Tarif dan/atau perubahan pengiriman yang diangkut dalam kontainer atau trailer dan dinilai berdasarkan kategori kontainer atau trailer.

 

 

 

PERANGKAT MELAYANG PRIBADI – Pelampung yang disetujui sebagai pelindung kehidupan dan dibawa ke atas kapal Amerika.

 

 

 

PILOT – Orang yang memenuhi syarat untuk membantu nakhoda kapal untuk melakukan navigasi saat memasuki atau meninggalkan pelabuhan.

 

 

 

PILOTASE – Tindakan yang dilakukan oleh seorang pilot membantu nakhoda kapal dalam navigasi saat memasuki atau meninggalkan pelabuhan. Terkadang digunakan untuk menentukan biaya yang harus dibayar untuk layanan pilot.

 

 

 

BIAYA PILOTASE – Biaya yang harus dibayar oleh pemilik atau operator kapal untuk layanan pilot. Biaya ini biasanya didasarkan pada tonase kapal.

 

 

 

RUMAH PILOT – Ruang tertutup di jembatan navigasi tempat kapal dikendalikan saat sedang berjalan.

 

 

 

P.L. 480 – Undang-Undang Bantuan dan Pengembangan Perdagangan Pertanian tahun 1954.

 

P.L. 664 – Mandat 50 persen dari kargo pemerintah diangkut di bawah bendera A.S. Dikenal sebagai hukum pengiriman 50/50. 

 

PMA – Pacific Maritime Association.

 

POOLING – Pembagian kargo atau keuntungan atau kerugian dari pengiriman oleh anggota konferensi kapal. Pengaturan pooling tidak ada di semua konferensi.

 

PR-17 – Resolusi Publik yang mewajibkan kargo yang dibiayai Pemerintah A.S. (Eximbank) harus dikirim 100% dengan kapal berbendera A.S., tetapi persyaratan tersebut dapat diabaikan hingga 50% dalam beberapa kasus.

 

PEMBAWA PRODUK – Kapal tanker yang umumnya berbobot mati di bawah 70,000 ton dan digunakan untuk membawa produk minyak sulingan dari kilang ke konsumen. Dalam banyak kasus, empat jenis oli yang berbeda dapat ditangani sekaligus.

 

PEMBAWA PROPANA – Kapal yang dirancang untuk membawa propana dalam bentuk cair. Propana dibawa dalam tangki di dalam palka; tetap dalam bentuk cair melalui tekanan dan pendinginan. Kapal ini cocok untuk mengangkut butana.

 

PUMPMAN – Orang yang mengurus pompa-pompa kapal tanker minyak.

 

 

 

PURSER – Seorang awak kapal yang bertanggung jawab atas akun, terutama di kapal penumpang.

 

QUALIFIED MEMBER OF THE ENGINE DEPARTMENT (QMED) – Anggota tanpa lisensi dari departemen mesin yang mengurus ruang mesin otomatis.

 

OUARTERMASTER/HELMSMAN – Seorang pelaut berbadan sehat yang dipercaya mengemudikan kapal.

 

QUARTER – Akomodasi.

 

OPERATOR RADIO – Seorang petugas yang mengoperasikan dan mengontrol peralatan komunikasi kapal.

 

REEFER – Kapal kulkas; kapal yang dirancang untuk membawa barang yang membutuhkan pendinginan, seperti daging dan buah. Kapal reefer telah mengisolasi tempat di mana udara dingin dilewatkan pada suhu yang sesuai dengan barang yang diangkut.

 

KOTAK REEFER – Kontainer pengiriman berinsulasi yang dirancang untuk membawa kargo yang membutuhkan kontrol suhu. Dilengkapi dengan unit pendingin yang terhubung ke daya listrik kapal pembawa.

 

KARGO KEMBALI – Sebuah kargo yang memungkinkan kapal untuk kembali dimuat ke pelabuhan atau area di mana kargo sebelumnya dimuat.

 

KARGO BERPUTAR – Kargo yang di atas roda, seperti truk atau trailer, dan yang dapat digerakkan atau ditarik ke kapal.

 

 

 

KAPAL RO/RO – Kapal kargo atau feri dengan fasilitas kendaraan yang dapat dikendarai dan dimatikan (roll-on roll-off); sistem bongkar muat kapal di mana kargo didorong masuk dan keluar. Dilengkapi dengan bukaan besar di haluan dan buritan dan terkadang juga di samping, memungkinkan pemuatan dan pelepasan cepat dengan landaianyang dioperasikan secara hidrolik yang menyediakan akses mudah. Truk atau trailer penuh yang membawa peti kemas ditampung di geladak.

 

SALVAGE – Properti yang dipulihkan dari kapal yang rusak, atau pemulihan kapal itu sendiri.

 

SEABEE – Sea-barge, desain kapal tongkang yang mirip dengan “LASH” tetapi menggunakan roller untuk memindahkan tongkang ke atas kapal; tongkang self-propelled dimuat di kapal sebagai kargo dan jauh lebih besar dari yang dimuat di kapal LASH.

 

SEA TRIALS – Serangkaian uji coba yang dilakukan oleh pembangun di mana perwakilan pemilik di atas kapal bertindak dalam kapasitas konsultasi dan pemeriksaan untuk menentukan apakah kapal telah memenuhi spesifikasi.

 

KELAYAKAN BERLAYAR – Kecukupan kapal dalam konstruksi material, peralatan, awak dan perlengkapan untuk perdagangan di mana kapal itu digunakan. Segala jenis kerusakan kapal yang mungkin dialami muatan – kelebihan muatan, petugas yang tidak terlatih, dll., dapat menyebabkan kapal tidak layak berlayar.

 

SERTIFIKAT KELAYAKAN BERLAYAR – Sertifikat yang dikeluarkan oleh surveyor klasifikasi untuk memungkinkan kapal melanjutkan setelah mengalami kecelakaan yang mungkin mempengaruhi kelayakan berlayarnya. Ini sering dikeluarkan untuk memungkinkan kapal berlayar, setelah perbaikan dilakukan, ke pelabuhan lain di mana perbaikan permanen kemudian dilakukan.

 

KAPAL MANDIRI – Kapal kontainer yang memiliki derek sendiri untuk memuat dan membongkar kontainer pengiriman memungkinkan kapal untuk melayani pelabuhan yang tidak memiliki alat pengangkat.

 

KAPAL SELF-TRIMMING – Sebuah kapal yang pegangannya dibentuk sedemikian rupa sehingga muatannya rata sendiri.

 

 

 

SELF-UNLOADER – Sebuah kapal yang dilengkapi dengan peralatan untuk menurunkan kargo.

 

SHIFTING – Merujuk pada pergerakan atau perubahan posisi kargo dari satu tempat ke tempat lain. Ini dapat membahayakan kelayakan berlayar atau kelayakan muatan kapal.

 

ARTIKEL KAPAL – Perjanjian tertulis antara nakhoda kapal dan awak kapal tentang pekerjaan mereka. Mencakup gaji dan kapasitas setiap awak, tanggal dimulainya pelayaran dan durasinya.

 

STABILITAS KAPAL – Kelayakan kapal terkait gaya sentrifugal yang memungkinkannya tetap tegak.

 

AGEN KAPAL – Seseorang atau perusahaan yang melakukan bisnis di pelabuhan atas nama pemilik kapal atau penyewa. Juga disebut agen perkapalan; agen.

 

PENGIRIM – Individu atau bisnis yang membeli jasa transportasi atau komoditas.

 

 

 

 

 

KONSIL PENGIRIMAN – Sebuah organisasi pengirim yang dibentuk untuk secara kolektif dan melayani dengan konferensi operator kapal.

 

 

 

SHORT TON – 2,000 pound.

 

 

 

KAPAL SAUDARA – Kapal yang dibuat dengan desain yang sama.

 

 

 

SIU – Seafarers International Union.

 

 

 

SLOP TANK – Sebuah tangki di dalam tanker dimana slop dipompa. Ini merupakan residu dari kargo minyak kapal bersama dengan air yang digunakan untuk membersihkan tangki kargo. Mereka dibiarkan terpisah di tangki air kotor.

 

MATA UANG HALUS – Mata uang yang tidak sepenuhnya dapat dikonversi ke semua mata uang tetapi hanya untuk beberapa mata uang halus lainnya.

 

SOLAS – Safety of Life a Sea Convention

 

SPOT (VOYAGE) – Sebuah charter untuk kapal tertentu untuk memindahkan kargo tunggal antara pelabuhan pemuatan yang ditentukan dan pembongkaran dalam waktu dekat. Tarif kontrak (tarif “spot”) mencakup total biaya operasional, yaitu bunker, biaya pelabuhan, tol kanal, gaji dan makanan awak, asuransi dan perbaikan. Pemilik kargo menanggung semua biaya yang khusus dikenakan terhadap kargo tersebut.

 

S.S. – Kapal uap.

 

S/T – Ton pendek (2.000 pound.). 

 

STARBOARD – Sisi kanan kapal saat menghadap ke depan atau depan. Sisi kanan kapal saat gelap ditandai dengan lampu hijau.

 

STATION BILL – Daftar yang menunjukkan kelengkapan kapal dan rincian berbagai tugas sehubungan dengan kebakaran dan latihan perahu.

 

STERN – (Kata benda) Tiang tegak atau palang haluan kapal.

 

STERNWAY – Gerakan mundur kapal.

 

 

 

SIMPANAN – Istilah umum untuk persediaan, bahan dan perlengkapan yang digunakan di atas kapal untuk pemeliharaan awak, dan untuk navigasi, penggerak, dan pemeliharaan kapal dan perlengkapannya.

 

PENYIMPANAN – Penempatan barang di kapal sedemikian rupa untuk memastikan keselamatan dan stabilitas kapal tidak hanya di jalur laut atau samudra tetapi juga di pelabuhan ketika bagian dari kargo telah dimuat atau dibongkar.

 

STRANDING – Menjalankan kapal di pantai.

 

TAIL SHAFT – Bagian paling ujung buritan poros baling-baling kapal.

 

TANK-BARGE – Tongkang sungai yang dirancang untuk mengangkut kargo cair.

 

PEMBERSIHAN TANGKI – Penghapusan semua jejak kargo dari tangki kapal tanker biasanya dengan menggunakan jet air bertekanan tinggi.

 

TANKER – Kapal tanker adalah kapal yang dirancang untuk mengangkut kargo cair, paling sering produk minyak bumi. Kapal tanker minyak bervariasi dalam ukuran dari kapal pantai kecil berbobot mati 1,500 ton, melalui kapal ukuran sedang 60,000 ton, hingga VLCC raksasa (very large crude carriers).

 

PERAIRAN TERITORIAL – Bagian laut sampai batas tertentu yang berbatasan langsung dengan pantai negara dan di mana kedaulatan dan yurisdiksi eksklusif negara itu meluas.

 

T.E.U. – Twenty Foot Equivalent Unit (kontainer): Pengukuran kapasitas angkut kargo di sebuah kontainer, mengacu pada ukuran kontainer umum dengan panjang 20 kaki.

 

TOP-OFF – Mengisi kapal yang sudah terisi muatan.

 

 

 

TONNAGE – Sejumlah kargo biasanya dinyatakan dalam ton.

 

TOW – Ketika satu atau lebih kapal sedang ditarik; saat kapal tunda menarik satu atau lebih objek mengambang; menarik benda ke dalam air dengan menggunakan tali.

 

TOWAGE – Biaya layanan kapal tunda yang membantu kapal atau perahu di pelabuhan atau lokasi lain; tindakan menarik kapal atau benda lain dari satu tempat ke tempat lain.

 

TRIM – Hubungan antara draf kapal ke depan dan belakang.

 

TI – Transportation Institute, sebuah organisasi nirlaba yang melakukan penelitian dan pendidikan maritim.

 

CHARTER WAKTU – Suatu bentuk charter dimana pemilik mengizinkan atau menyewakan kapalnya dan awaknya kepada penyewa untuk jangka waktu yang ditentukan. Penyewa membayar biaya bunker dan pelabuhan selain sewa charter.

 

TITLE XI – Program jaminan pembiayaan kapal.

 

TONNAGE – Bobot mati, kotor, bersih, perpindahan.

 

TON MILE – Pengukuran yang digunakan dalam ekonomi transportasi untuk menentukan satu ton dipindahkan satu mil. Ini berguna bagi pengirim karena termasuk jarak untuk memindahkan komoditas dalam perhitungan.

 

LAYANAN TRAMP – Kapal yang beroperasi tanpa jadwal tetap atau jadwal atau kontrak charter.

 

TUG – Kapal kecil yang dirancang untuk menarik atau mendorong kapal atau tongkang besar. Kapal tunda memiliki mesin diesel yang kuat dan penting untuk dermaga dan pelabuhan untuk menggerakkan kapal-kapal besar ke tempat berlabuhnya. Kapal tunda pendorong juga digunakan untuk mendorong kereta besar tongkang di sungai dan perairan pedalaman kapal tunda penyelamat Oceangoing A.S. memberikan bantuan kepada kapal yang mengalami kesulitan dan terlibat dalam pekerjaan seperti penarik rig pengeboran dan platform produksi minyak.

 

 

 

ULCC – Ultra Large Crude Carriers. Kapal tanker lebih dari 300.000 dwt.

 

 

 

UNCTAD – United Nations Conference on Trade and Development

 

 

 

RUANG MESIN TANPA AWAK – Ruang di mana bel alarm dipasang di jembatan kapal untuk melacak atau memperbaiki kesalahan mesin. Perangkat komputerisasi akan segera melaporkan kesalahan yang muncul dan teknisi di kapal dapat melakukan tindakan yang diperlukan.

 

 

 

TIDAK LAYAK BERLAYAR – Keadaan atau kondisi kapal ketika tidak dalam kondisi pemeliharaan yang layak, atau jika peralatan atau awak pemuatan, atau dalam hal lain apa pun tidak siap menghadapi bahaya laut biasa.

 

 

 

U.S. EFFECTIVE CONTROLLED FLEET – Armada kapal dagang yang dimiliki oleh warga negara atau perusahaan Amerika Serikat dan terdaftar di bawah bendera “kenyamanan” atau “kebutuhan” seperti Liberia atau Panama. Istilah ini digunakan untuk menekankan bahwa, meskipun armada tersebut bukan bendera A.S.-, namun secara efektif berada di bawah kendali A.S. berdasarkan pemilik kapal dan dapat dipanggil untuk melayani kepentingan A.S. pada saat darurat.

 

 

 

VLCC – Very Large Crude Carriers: Kapal tanker antara 200.000 dan 300.000 dwt.

 

 

 

CHARTER PERJALANAN – Kontrak dimana pemilik kapal menempatkan kapal pada kontrol penyewa untuk satu atau lebih pelayaran, pemilik kapal bertanggung jawab atas operasi kapal.

 

 

 

WATCH – Hari di laut dibagi menjadi enam periode empat jam. Tiga kelompok pengawas bertugas selama empat jam dan kemudian off selama delapan jam, lalu kembali bertugas. Pelaut sering bekerja lembur selama waktu istirahat.

 

 

 

WORLDSCALE – Indeks yang mewakili biaya waktu menyewa kapal tanker untuk pelayaran tertentu pada waktu tertentu. Indeks diberikan pada Worldscale 100, yang mewakili harga dalam dolar per ton karena membawa minyak pada tarif itu. Tarif yang dinegosiasikan yaitu beberapa persentase dari nilai indeks.

KLIK DISINI UNTUK MENGHUBUNGI KAMI

1 thought on “Glosarium‌ ‌maritim‌ ‌dan‌ ‌laut‌”

  1. I’m amazed, I must say. Seldom do I encounter a blog that’s equally educative
    and entertaining, and let me tell you, you’ve hit the nail on the head.

    The issue is an issue that not enough folks are speaking
    intelligently about. I’m very happy that I stumbled across this during my search for something relating to this.

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Hi, How can we help you?