Apa yang harus dilakukan

Jika terjadi kecelakaan

The Crewmember Advocacy Center – Penangkapan Kapal – Yang Perlu Anda Ketahui

Penangkapan kapal sering dianggap sebagai bagian dari proses di mana Pengadilan Maritim tertentu mencapai yurisdiksi atas masalah tertentu, terutama mengenai gugatan hukum. Jenis gugatan hukum ini sering disebut “in rem” yang artinya tindakan tertentu berdampak pada sesuatu, bukan pada seseorang.

 

Secara umum, kapal itu sendiri yang bertanggung jawab untuk membayar hipotek, hak gadai, serta gadai maritim lainnya, yang mungkin timbul. Karena pemilik bekerja di kapal menggunakan hipotek kapal pilihan pertama, kapalnya yang menjamin pembayaran, bukan pemiliknya. Di sisi lain, pemilik juga memiliki pilihan untuk terlibat dalam kontrak terpisah dengan janji untuk membayar, serta dengan penggunaan jaminan lain untuk bertanggung jawab secara pribadi.

 

Fitur Lain dari Penangkapan kapal

 

Penangkapan kapal diperlukan sebagai prasyarat bagi pengadilan untuk menetapkan yurisdiksi yang diperlukan. Sejalan dengan hal tersebut, jika kapal tidak mungkin disita, maka pengadilan bisa jadi tidak berhak atas kapal tersebut. Sehingga, penangkapan kapal dapat juga merujuk pada proses di mana seorang marsekal dari negara yang diwakili naik ke kapal, dan mengambil alih secara fisik.

 

Untuk melakukan penangkapan kapal, penting bahwa pemberitahuan penangkapan harus dipasang langsung di kapal. Pada saat yang sama, salinan harus diberikan kepada orang, atau orang yang bertanggung jawab, dan, tentu saja, pemiliknya. Selain itu, pemberitahuan juga harus dipublikasikan di surat kabar, terutama yang telah ditugaskan untuk menerbitkan pemberitahuan hukum. Pemberitahuan penangkapan kapal harus diberikan kepada semua pemegang hak gadai lainnya yang memiliki kepentingan atas kapal tersebut.

 

Setelah penyitaan, pengadilan dapat menyimpan kapal tersebut, melalui layanan marsekal atau penjaga pengganti. Untuk menghindari situasi seperti ini, serta kemungkinan efeknya terhadap perdagangan, seringkali, pengadilan mengizinkan pemilik untuk memasang obligasi, serta bentuk keamanan terkait lainnya. Setelah menerima jaminan tersebut, kapal sekarang dapat dikembalikan kepada pemiliknya, melanjutkan litigasi bersama dengan keamanan, bertindak sebagai subjek eksekusi penghakiman. Setelah marsekal menyelesaikan penangkapan kapal, dia sekarang wajib menjaga dan memelihara, bukan hanya kapalnya, tapi juga semua perlengkapannya. Pada saat ini, penjaga kapal yang disita tidak perlu mengganggu operasi kecuali telah diarahkan oleh perintah pengadilan. Pada saat yang sama, kecuali penggugat bekerja dengan itikad buruk, pemilik kapal mungkin tidak dapat memulihkan kerusakan apa pun sebagai akibat dari penangkapan atau hilangnya keuntungan.

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Hi, How can we help you?